Wednesday, 5 August 2015

Sambal Terngiang-ngiang :)



Assalamualaikum.

tetiba rajin up entry sehari sekali.

Aku ni baru -baru je berjinak masak untuk suami hari-hari. semua dek GST yang menginginkan rakyat marhaen lebih jimat dalam berbelanja. 

Jadinya, bermula bulan puasa 2015 aku beli siap-siap beli groceries untuk sebulan. dengan niat untuk berjimat dan menyahut seruan kerajaan-yang-boros-tapi-rakyat-dipaksa -berjimat-iteww. 


maka, skill memasak aku ni menjadi lebih tajam dan jitu. itu belum bab nak fikir apa masak hari-hari. paling-paling malas aku dah pesan kat munzir aku masak telur kicap. dia kata makan itu hari-hari pun takpe. adeh. tak mencabar betul. :')


dalam 2.6 billion kali aku memasak sambal. 1 sambal pun tidak mendapat tempat di hati munzir. walaupun tidaklah dikhabarkan melalui lisan tapi aku tahu kalau sedap memang dia akan puji menggunung tahap gunung Everest. kalau dia senyap walaupun makan sampai habis, tak berapa sedap lah tu. sadis sadis.


untuk kesekian kalinya, aku masak sambal lagi. berinti ayam goreng. (actually ayam goreng aku pun dekat 2 juta kali goreng baru pass) yang ni memang aku dah tebalkan hati. jangan tacing kalau dia tak puji sedangkan di luaran aku amat mengharapkan pujian. lolz. 


"abang makan je taw. jangan banyak bunyik"

"okay"

"tapi ena dah pandai goreng ayam taw"

*munzir tepuk tangan*

*aku senyum hidung kembang*

"sambal ni sedap ke tak sedap ke makan je okay"

"okay"

sambil menyuap sambil aku menjeling. reaksi pertama itu memang aku tunggu tiap kali memasak untuk munzir. walaupun lauk sama aku suka dia bagi bintang. sebagai isteri solehah, aku kena petik banyak bintang. bagi dia tak bagi bintang kat orang lain. jeling punya jeling, dia angguk-angguk sambil makan. 

"sedap tak?"

"sedap"

jawapan macam tu mana lah memuaskan hati. tunggu lagi satu suapan.

"berapa bintang?"

"eh, sedap betullah. sedap sedap. syg ada ubah apa-apa ke. masin dia cukup"

ahh sudahhhh. beribu kilometer otak aku berlari semata-mata nak ingat apa aku campak dalam kuali tadi. mampus tak ingat. takde beza pun dengan sambal sambal aku terdahulu. apsal ni lain pulak. mungkin sebab minyak tu bekas minyak ayam goreng? ada kaitan? aduh. dah la terlebih asuk sos tiram tadi. terlebih cane pulak aku nak kira ni.

 "kan... orang dah kata dah sedap. bape bintang?"

"ala, tak reti lah. banyak sangat bintang"

licin lah sebesar besar alam mangkuk yang berisi sambal tu. siap tak cukup. 


malam itu.

"terngiang-ngiang lah sambal syg tadi" senyum sorang sorang.


ni kalau next sambal tak jadi lagi macam hari ni memang jatuh reputasi aku.

surina, ingat balik apa kau campak.



*droll*




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...